You Are Here: Home - Diari Seorang Penuntut Ilmu - Idaman Hatiku...


بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمـَنِ الرَّحِيمِ

Dah lama aku teringin nak beli buku kat gambar tu. Terjemahan Tafsir Ibn Kathir, tapi mahal ooo, kalau edisi Lux (6 Jilid) RM 700 , tapi edisi compact (10 Jilid) murah sikit RM 420. (Tapi mahal gak sebenarnya. Sweat Drop). Kat rumah aku try nak buat library sendiri, sekarang ni ada la buku sikit-sikit yang aku beli mostly daripada supplier tetap aku, Akhi Nawawi Subandi.. hehe.

Ayah aku pernah tengok buku-buku yang ada, pastu dia kata "Lepas ni nak buat satu rak jugak untuk buku-buku kimia ke, biologi ke..". Hmm.. aku jawab, "Buku-buku tu ada banyak dalam hard disk laptop, download".

Yup, mmg pun, mostly dalam library mini ni ada buku agama dan mmg aku ada 1.3 Gb lebih buku-buku akademik macam kimia, biology, dan sebagainya dalam hard disk aku. So, kira ok la kan. Kena rajin baca buku, banyak lagi tak habis.

Bila cerita pasal baca buku ni, teringat satu penulisan seorang sahabat:

Terkadang jiwa ini berkata : “Takde masa untuk membaca”, “Tak sempat untuk menelaah buku yang ada”, dan lain sebagainya. Padahal itu hanyalah ‘tipuan’ dari jiwa yang lemah dan melemparkan kesalahan pada masa.

Mungkin ucapan Imam Asy-Syafi’i ini sangat cocok untuk ana :

رأيت الناس يشكون الزمانا
وما لزماننا عيب سوانا
نعيب زماننا ولعيب فينا
ولو نطق الزمان به رمانا

Aku melihat banyak manusia mengeluh tentang masa,
Padahal tidak ada kesalahan pada masa selain alasan kita saja,
Kita mencela masa padahal yang salah adalah diri kita,
Andai masa dapat bicara tentu kita akan dimarahinya.

Kekadang hati ini bertanya-tanya : “Apa kiat dari para ulama? Bukankah mereka berkahwin dan mempunyai anak juga? Tapi mengapa dengan hari, pekan, bulan dan tahun yang hitungannya sama, mereka dapat memanfaatkan masanya dengan sempurna, sehingga melahirkan karya-karya sampai ratusan banyaknya? Sungguh, alangkah berkahnya masa yang dimiliki para ulama! (Source)

So, kita macam mana? Ada tak pernah alami situasi macam kat atas tu? Buang masa tengok movie la, tengok TV la, main game la, pi konsert la, apa la.. adoii, insaf,insaf...

0 comments

Leave a Reply